Wisata Kuliner Halal Murah Dan Enak Di Bali Ala Backpacker

Travelling jika tidak berwisata kuliner rasanya kurang lengkap. Sudah tiga kali saya berkunjung ke Bali, pulau impian para traveler. Pertama kali saya ke Bali pada tahun 2014 saat Imlek bersama keluarga. Disana kami 5 hari 4 malam, dan menginap di jl. Melasti-Kuta dengan free breakfast. Bermodal informasi dari internet, saya membuat list destinasi mana aja yang harus dikunjungi. Saya membuat rencana 1 hari 2 destinasi, tapi karena kami tidak menyewa kendaraan maka habis lah uang untuk bayar taksi. Maklum lah baru pertama kali, jadi memang terkesan boros ditambah lagi makan malam pun dihotel, karena suami dan anak-anak tergolong orang yang tidak mau ribet. Tidak rekomen lah makan di hotel walau pun bintang 4 tetap aja di Bali mahal ya.
http://www.tatisuherman.com/2018/01/explore-bali-ala-backpacker.html

Pecel Bu Dilla-Terminal Batu Bulan

Pecel, ceker, kikil dan bakwan plus minumannya teh manis hangat hanya Rp 15.000. Kalau Dibali pesan teh hangat pasti yang disajikan teh manis,jadi jika tidak ingin manis harus pesan ya.

Pada hari kedua, kami menyusuri Trans Sarbagita dengan tarif Rp. 3500, kebetulan naik jurusan Batu Bulan. Niatnya mau ke Klungkung, tapi sampai sana sudah sore. Batal dan memutuskan untuk makan saja, di terminal Batu Bulan ada warung nasi berjejer. Disana ada warung nasi masakan Jawa Blitar "Pecel Bu Dilla", akhirnya menemukan makanan yang enak dan halal juga murah. Makan disini banyak pilihannya, pecel nya enak banget seporsi nya dibandrol Rp 6000. Saya sampai beli buat makan malam di hotel, boros banget kalau makan di daerah sekitaran Kuta. Ada juga sih di Kuta makan yang enak di Masakan Padang, nasi pakai ayam dan sayur dibandrol dengan harga Rp 25.000.

Jangan sampai salah masuk ya, karena disamping Pecel Bu Dilla ada juga warung Bu Ricco yang menjual aneka masakan berbahan dasar Babi

Pecel Bu Dilla

Ayam Betutu Pasar Senggol Gianyar

Seporsinya Rp 35.000 lengkap dengan lawar jika tidak pakai ayam hanya bayar Rp 25000 saja.

Beruntung pada kunjungan ketiga ini diajak Mas Dwi ke Pasar Senggol Gianyar, yang beroperasi pada sore sampai malam hari. Disini banyak dijual jajanan pasar, ayam betutu, bakso dan bakmi juga tersedia babi guling. Disana saya mencoba baso sapi, sebelum memesan terlebih dahulu saya tanya pada penjualnya "apakah halal". Kata bapak penjualnya yang ternyata juga muslim "halal", saya pun langsung memesan 1 porsi dengan harga Rp. 10000. Setelah itu kami menuju angkringan yang menjual ayam betutu yang terletak di sebrang pasar senggol gianyar. Disana pun berderet gerobak yang menjajakan beragam macam khas Bali.

Warung Ibu Sarjana

Lawar

 Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku


Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku

Nasi ayam kedewatan Ibu Mangku

Di Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku hanya menjual nasi campur saja, disini juga ada tersedia es krim, es campur dan beberapa snack khas Bali dan kerupuk. Soal harga disini standart lah, murah perporsi Rp 25.000. Rasa nya juga enak dan pedas sesuai dengan selera saya, memang disana ciri khas nasi campurnya pedas nama lainnya adalah Nasi Pedas.

Gado-gado di street food Ubud

Gado-gado seporsi Rp 35.000 soal rasa sih cukup enak

Kangen dengan makanan yang satu ini, ternyata di Bali juga ada tersedia gado-gado loh. Kebetulan jaraknya tidak jauh dari tempat kami menginap. Tidak hanya gado-gado saja disini juga ada tersedia bihun goreng, capcay, cah kangkung, mie goreng, pangsit rebus & goreng dan masih banyak lagi. Pangsit disini unik menurut saya, karena isinya bukan ayam melainkan bihun dan wortel kuahnya pun diberi sayuran sawi putih dan caisim rasanya pun seperti sayur sop.

Tipat Cantok Denpasar

Tipat Cantok

Nah Tipat Cantok ini seperti gado-gado menurut saya karena ada ketupat, tahu, toge, kacang panjang dan kangkung di aduk dengan bumbu kacang. Enak sih semuanya terasa, soal harga juga murah kami memesan tipat cantok, rujak bulung, es campur dan es manis hanya Rp 35.000. Awalnya sih bingung apa itu Tipak Cantok.

Rujak Bulung

Tipat Cantok

Rujak bulung yang dipesan Mas Dwi memang menggugah selera, rujak bulung terbuat dari rumput laut, kelapa parut, kacang dan mentimun. Soal rasa menurut saya unik tapi enak bikin pingin nambah.

Makan malam di cafe sekitaran Ubud

Makan malam di cafe sih sebenarnya tidak disarankan untuk backpackeran seperti saya, tapi berhubung teman-teman yang ngajak ya ikut aja. Kebetulan malam itu panitia nya ketiduran, lupa menyiapkan makan malam dan teman-teman sudah merasa lapar. Setelah menyusuri Ubud dan mencari kfc atau masakan padang tidak ada, akhirnya kita menuju sebuah cafe The Paon Ubud. You know lah harganya lumayan mahal.

Ini pesanan saya ayam betutu seporsi Rp 85.000 dan teh hangat seteko kecil Rp 45.000 (tehnya sariwangi) karena ayamnya terlalu besar pada akhirnya masih tersisa dan saya tidak ingin membuang makanan, akhirnya saya bawa dan di tengah jalan dibagikan untuk anjing jalanan.

Semoga bermanfaat ulasan dan pengalaman saya kulineran di Bali. Silakan bagi cerita kalian juga kulineran di Bali yang enak dan murah.



Komentar

  1. Terakhir ke Bali blom sempat kulineran disana, boleh nih infonya wisata kulinernya jadi rekomendasi nanti ke Bali lagi

    BalasHapus
  2. Naksir sama ayam batutu n sate lilitnya dh kangen bangt beda sama yg d Jakarta

    BalasHapus
  3. Kalau aku sukanya ayam betutu khas gilimanuk.
    itu pun setelah jamannya wisata kuliner bareng temen-temen kantor.
    Kalau sebelum kerja, ke Bali sukanya makan di tempat makan yang banyak bulenya wkwkwkwk

    BalasHapus
  4. Wah, berguna banget nih untuk wisatawan yang cari makanan halal. Thank you Mbak rekomendasinya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mas, karena saya juga merasa kesulitan ketika berkunjung ke sana

      Hapus
  5. Ayam betutunya bikin ngiler banget neh

    BalasHapus
  6. Asyik nih buat rekomendasi kalau pas ke Bali. Hihihi soalnya kalau ke Bali andalan saya ya fast food aja.

    BalasHapus
  7. Bookmark ini, siapa tahu kapan2 bisa plesiran ke bali. Lumayan membantu, apalagi banyak warung yg menjual babi. Jadi lebih hati2 dech.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau ke Bali sebaiknya kita harus lebih teliti dan banyak bertanya

      Hapus
  8. Waah lengkap Mbak Tati. Bisa dicatat nich kalo saya ke Bali. Thank you sharingnya Mbak

    BalasHapus
  9. Aaaahh ajak aku ke Pasar Senggol Mbaa, tapi ga pake senggol2an kan makannya hihii.
    Btw ituh makanannya aku banget, meni menggoda, itu ceker, gado2, jadi lapeer..

    Aku kalo di Bali makannya Mekdi mulu saking takutnya. Tapi pernah keliling Bali sama teman Blogger selalu ditunjukan tempat makan muslim, bener2 harus pilih2.

    BalasHapus
  10. Langsung ngiler sama ayam betutunya.

    BalasHapus
  11. Mpo belum pernah makan antara campuran rumput laut dan kelapa. Btw rumput laut itu di apain? Apa di bikin urap pakai bumbu urap

    BalasHapus
  12. Makanan beragam dan emang penting kata halal

    BalasHapus
  13. Ayam Betutunya bikin ngiler,pengen nyoba makanan khas Bali ini

    BalasHapus
  14. waktu ke Bali belum banyak nyoba kulinernya, pengen nyobain ke Bali lagi.

    BalasHapus
  15. Kalau aku kemana-mana malahan gak tertarik wisata kuliner mbak. Selera makan aku rendah soalnya >.<

    BalasHapus
  16. yah jauh jauh ke bali makannya makanan blitar hihi, tapi gapapa deh yg penting halal

    BalasHapus
  17. aduh mbak,, itu cekernya kok uwenak banget kyknya ya :-)

    BalasHapus
  18. Mpooo .. Kenapa itu bocahku nongol disono. Aduh ini emaknya nyari-nyari loh...

    Hahaha...

    BalasHapus
  19. Iya nih buat amannya sebelum beli nanya dulu. Ayam betutu emang mihil ya, coba aja deh sesekali.

    BalasHapus
  20. Wah noted nih lokasi2 makanan halalnya. Nampaknya skrng makin banyak ya pilihannya. Keinget dulu zaman SMP tu pilihannya msh dikit, kalau beli makanan msh ragu2 :D
    TFS

    BalasHapus
  21. Kulinernya lengkap nih. Tapi memang harus hati-hati biar nggak salah masuk warung makan ya mbak

    BalasHapus
  22. Noted nih klo ke Bali. Soalnya kan di sana agak susah cari makanan halal. Thanks for sharing mbak..

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah mampir dan pembaca yang baik selalu meninggalkan komentar setelah selesai membaca.

Postingan populer dari blog ini

Tiroid Bukan Penyakit Menular Namun Bisa Mengakibatkan Kematiaan

Bayar Tagihan Listrik Di Traveloka Jadi Mudah Bisa Dimana Aja

CINTA YANG TERPENDAM