Glamping Sambil Ngonten

Semua pasti hobi jeprat jepret buat update status hahhahahaa, sama nih saya juga dari dulu demen jalan terus foto-foto. Masih ga nyangka aja sih, hobi bikin konten yang tadi nya buat iseng malahan jadi pekerjaan sampingan. Alhamdulillah dari pekerjaan ini saya juga bisa dapatin pengalaman, bertambah wawasan juga teman-teman yang mau berbagi dan sharing ilmu nya. Mayoritas mereka semua anak kuliahan beda sama saya yang cuma lulusan SMK. Tapi saya ga malu untuk belajar dari mereka, meski mereka lebih muda dari saya.

Glamping di Puncak Langit

Biar kenangan ini ga hilang,
lebih baik posting di sosial media


Oh iya kemarin tuh saya di ajak sama salah satu teman blogger, buat nemenin dia glamping di Puncak Langit Mega Mendung Cisarua. Saya sih hayuk aja, namanya juga di ajak kan malahan bersyukur jadi bisa bikin konten baru, apalagi glamping dengan suasana hutan pinus jauh dari kebisingan. Meski untuk ke lokasi butuh effort extra karena, mesti naik ke atas ketinggian 1000 mdpl. Kalau boleh jujur sih saya lebih suka glamping atau camping di pegunungan atau alam bebas gitu ketibang staycation di hotel, tapi kalau gratis sih oke aja hehheheehee. Yang penting bisa ngonten dan ada IndiHome internet provider Telkom Indonesia. 

Sekedar info aja ya gaesss, di Puncak Langit keceh banget view nya pas sunset juga sunrise nya, tapi matahari nya ngumpet di balik pohon pinus. Kemarin tuh saya naik transpotasi umum karena cuma berdua, tapi saya sarankan sih kalau mau ngecamp atau glamping di Puncak Langit sebaiknya berempat. Kalau ga ada kendaraan pribadi sebaiknya sewa angkot dari stasiun Bogor ke lokasi, karena jarak dari jalan raya ke Puncak Langit tuh lumayan nanjak dan bebatuan jalur nya. Mobil yang tepat kesana sekelas rush, atau pajero dan mobil sekelas Brio mah sayang karena jalan nanjak dan agak rusak.

Alhamdulillah untung aja, ada gocar yang mau ambil orderan kami ke Puncak Langit. Meski pun beberapa kali di cancel, tapi ojek pangkalan ada kok di depan jalan sebelah Masjid Nurul Huda sekitaran 40 ribu/orang. Jadi saya tuh ke sana naik commuter line Bogor, lanjut Biskita jurusan Ciawi kemudian lanjut angkot Cisarua ongkosnya 10ribu/orang padahal mah sebenarnya 8 ribu, kemudian ngegocar 35ribu. Pulangnya saya naik ojek penjaga Puncak Langit bayar ongkosnya 25ribu/orang ke jalan raya kemudian angkot.

Ngonten sambil dapatin cuan

Ngonten sambil dapatin cuan, sambil menyelam minum air,
 dua tiga pulau terlampaui.

Lumayan lah ya sehari semalam disana, dapat beberapa konten dan juga bisa di uploud buat update status di sosial media. Dimana pun kita berada, ngonten mahbisa dimana aja yang penting ada koneksi Internet provider. Balik dari Puncak Langit, foto-foto dan video yang saya ambil langsung saya edit di jadikan video pendek berdurasi 60 detik. Untuk di posting di Youtube, TikTok dan Instagram. Kan di rumah saya menggunakan IndiHome Telkom Indonesia jadi lumayan lancar jaya edit dan posting video.

Jadi konten tuh bukan aja untuk mengabadikan moment tapi lewat konten kita juga bisa menjemput cuan. Setelah posting di youtube, tiktok atau instagram jangan lupa di share di twitter menggunakan hastag agar view nya banyak. Kan sekarang ini engagement besar sangat di lirik oleh klien. Pekerjaan di dunia digital sih sebenarnya ga pandang usia yang penting konten bagus dan rate engagement nya tinggi, pasti deh banjir job.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Back To School with Home Credit Indonesia Di Jakarta Fair Kemayoran (JFK) 2023

Kulineran Sate Maranggi Haji Yetti Cibungur Purwakarta

Manfaat Nano Water Can Slim Untuk Kesehatan