Nasib Monyet Cantik Bagai Buah Simalakama

Ini berawal dari rasa simpati gw sama si Monyet peliharaan tetangga namanya "Ade". Sekitaran bulan November 2021, tetangga bawa monyet, waktu itu gw lewat mau ke warung. Gw kan gatel kalau ga nyapa binatang dijalan yang gw temui, nah si monyet ini langsung meluk dan jinak sama gw. Dari situ lah gw sering kedepan, cuma pingin main sama monyet atau ngasih makanan kesukaannya. Nih monyet unik banget, dia lebih suka nasi hangat yang baru matang trus dikepal-kepal daripada pisang yang memang mayoritas monyet pada suka.

monyet lucu
Foto ini gw ambil
Pas jemput monyet di
Ciampea Bogor

Mirisnya nih monyet ga punya kandang yang layak atau beratap, jadi kalau hujan ya dia kehujanan begitu sebaliknya panas ya kepanasan. Awalnya tuh monyet kalau malam dibawa masuk kerumah pemiliknya, dia dipakaiin pampers. Si Monyet ini bikin kasus, suatu hari pemilik monyet suami istri ribut dan si monyet ini mungkin kesal kali ya. Si bapak di gigit, dan si Bapak balik membalas, si monyet digebukin (gw denger dari tetangga sekitar rumahnya). Dari situ si monyet di taro diluar ga dimasukin lagi kalau hujan atau malam. Di situ gw jadi tambah iba, sedih dan ga bisa berbuat apa-apa.

monyet tidur
Pules banget tidurnya

Makanya setiap malam kalau hujan, gw bawa dia kerumah tidur bareng sama gw dan kucing dirumah. Dengar kabar tuh monyet mau dijual, nah gw nawarin teman yang memang dia sanggup memberikan kehidupan yang layak untuk si monyet. Tapi sebelum lebaran kemarin, entah kenapa dia dibawa ke Ciampea Bogor. Dibeli sama iparnya, gw selalu keingetan terus begitu pula dengan anak-anak dan emak-emak disini yang juga menyayanginya. Tetangga disini ga ada yang keberatan, monyet itu dipelihara karena monyet udah jinak. Dia bakalan galak atau gigit kalau diisengin.

Jadi niatnya kalau ke Bogor gw ziarah pingin mampir nengokin Ade, karena penasaran dengan kehidupannya di Bogor. Ternyata gw denger kabar lagi, si monyet ini mau dijual lagi, karena pemiliknya lagi butuh uang buat berobat paru-paru. Sumpah gw ga habis pikir ya, udah mau dibeli sama orang jadi kenapa dia yang beli. Apa dia mau ambil keuntungan atau punya niat lain, gw ga paham karena memang dia punya riwayat penyakit paru-paru. Secara logika, ngapain gitu beli-beli monyet apalagi itu bukan binatang peliharaan. Gw pikir mau dilepas di lapangan tembak Ciampea, ternyata mau dijual lagi hadeuhhhhh....

monyet

Dia pikir tuh monyet bukan mahluk hidup apa ya, ga kasian. Ternyata selama dia berobat paru di Jakarta, tuh monyet ga ada yang ngurusin kandangnya juga sama cuma diiket didepan rumah. Jadi sama aja gitu nasibnya, tapi lebih mending di Jakarta, banyak anak-anak dan emak-emak yang ngasih makan. Gw juga ga mau nunggu lama, karna kasihan tuh monyet ga ada ngasih makan. Gw langsung jemput ke Ciampea Bogor, pakai ojek itupun gw kena dikadalin alias ditipu ongkos pp Bogor Jakarta sama tukang ojek, dah lah ya gw males juga ngebahasnya lagi. Tadinya gw mau perbaiki kandangnya, mau dipakein atap. Tapi duit gw cuma cukup buat jemput monyetnya aja, anehnya kenapa tuh pemiliknya mengharapkan gw yang perbaiki kandangnya.

Gw sih berharap, kalau pun memang Ade dibeli lagi sama orang, dia ketemu sama pemilik yang menyayangi nya sepenuh hati dan ga mikir untung rugi. Soalnya kalau dilepas ke habitatnya pasti kasihan, nanti bisa-bisa diterkam sama monyet yang liar dihutan. Mau dilepas di Pluit juga mikirnya gitu, takut dia diserang sama monyet disana.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Manfaat Nano Water Can Slim Untuk Kesehatan

Tiroid Bukan Penyakit Menular Namun Bisa Mengakibatkan Kematiaan

Kulineran Sate Maranggi Haji Yetti Cibungur Purwakarta